Sejarah Feng Shui

Sekedar sejarah, feng shui lahir sekitar 5000 tahun yang lalu di daratan cina. Arti feng shui dalam bahasa kita adalah angin dan air. Merupakan ilmu yang bertujuan untuk menyelaraskan yin dan yang, dua energi alam yang berlawanan.

Untuk mewujudkannya, feng shui memiliki beberapa rumus. Ahli feng shui kuno, membuat Pa Kua, yaitu diagram delapan arah mata angin, yang didalamnya terdapat angka-angka. Pa Kua menentukan arah hadap manusia, arah baik dan arah buruk.

Di Indonesia, saat ini feng shui masih dianggap resep manjur untuk mendapatkan rumah yang nyaman. Jika menginginkan hasil yang maksimal, penghitungan feng shui seharusnya dilakukan sejak memilih lahan tanah untuk lokasi rumah. Kemudian penerapannya mulai dari arah hadap rumah, peruangan, letak pintu, kamar mandi, pemilihan material, hingga furnitur pengisi interior berikut arah hadapnya.

Perkembangan Feng Shui

 

1. Sebelum dinasti Qin – Masa Pembentukan (Abad 16 – Abad 2 Sebelum Masehi).

Pada masa sebelum dinasti Qin ilmu Feng Shui dikenal dengan nama Bu Zhai, yaitu metode peramalan dengan menggunakan cangkang kura-kura untuk menilai sebuah lokasi menguntungkan atau tidak. Metode ini sama seperti dengan metode peramalan YiJing dan juga dikenal sebagai Xiang Di atau ada yang menyebutnya Xiang Zhai.

Metode utama yang dipakai pada era ini masih sederhana sekali, yaitu :

1) Mengevaluasi bentuk – bentuk tanah dataran tinggi dandataran rendah.

2) Kecukupan air disebuah lokasi tempat, serta pola aliran air.

3) Kualitas tanah, subur atau tidaknya.

4) Area lokasi dengan pusat kota.

5) Memenuhi syarat penghijauan (banyak tanaman / pohon) atau tidak.

Pakar – pakar yang ahli dalam ilmu ini waktu itu disebut dengan istilah Fang Shi, atau seseorang yang mempelajari ilmu alam danilmu metafisika.

2. Dinasti Qin dan Han – Masa Perkembangan (Abad 2 SM – Abad 2 Masehi).

Pada masa ini, ilmu Feng Shui mulai mengalami perkembangan yang mana mulai disebut dengan istilah Kan Yu.

Kan Yu adalah sebuah istilah bahwa manusia mengerti kehendak alam semesta, sehingga dimana dia tinggal dia harus menyesuaikan diri dengan lingkungan tersebut tanpa ingin melawannya dimana konsep ini terkenal dengan istilah “Tian Ren He Yi”.

Satu peristiwa penting yang bisa dicatat dalam masa ini adalah Feng Shui aliran bentuk dan aliran kompas mulai terpecah dan masing-masing mulai membentuk teorinya.

Pakar – pakar yang ahli dalam masa ini salah satunya adalah Huang Shi Gong dan Zhang Liang. Mereka juga ahli strategi militer yangmembantu berdirinya dinasti Han.

3. Dinasti Wei dan Jin – Istilah Feng Shui Dibentuk (Abad 2 – Abad 4 Masehi).

“Zang Feng De Shui, Cheng Sheng Qi” adalah perkataan yang konon ditulis oleh Guo Pu dalam bukunya yang berjudul Zang Shu. Guo Pu adalah seorang ilmuwan Taoisme yang juga seorang sastrawan tersohor waktu itu.

Sedangkan kitab Zang Shu membahas mengenai bagaimana seseorang yang telah meninggal seyogyanya dimakamkan menurut kaidah-kaidah Feng Shui agar memberikan kemakmuran bagi anak-cucunya. Konsep utama dari kitab Zang Shu rupanya telah mengilhami banyak para pakar Feng Shui di masa-masa berikutnya.

4. Dinasti Sui, Tang, dan 5 dinasti – Penyebaran Ilmu Feng ShuiDi Seluruh Wilayah Tiongkok

(Abad 4 – Abad 9 Masehi).

Pada masa ini ilmu Feng Shui telah mengalami banyak kemajuan dibanding dengan masa sebelumnya,

karena :

1) Sistim kerajaan berupa Meritokrasi, yaitu siapa yang memiliki jasa akan dipromosikan oleh kerajaan, sehingga sistim ujian kenegaraan telah memiliki peranan yang sangat penting dan dalam ujian tersebut sudah tentu menyangkut ilmu alam termasuk Feng Shui yang kita kenal saat ini.

2) Yang Yun Song, seorang pustakawan dinasti Tang telah memformalisasikan aliran bentuk dengan istilah Xing Shi Pai atau ada yang menyebut aliran ini Jiangsi Pai.

3) Terciptanya konsep dasar Feng Shui, yang disebut dengan Huang Di Zhai Jing

Pakar – pakar yang ahli dalam masa ini cukup banyak, antara lain :

Qiu Yan Han, Si Ma Tou Tuo, Yang Yun Song, Ceng Qiu Ji, Ceng Wen Chan, Liao Yu, Huang Miau Ying dan masih banyak lagi lainnya.

5. Dinasti Song – Masa Keemasan Feng Shui (Abad 9 – Abad 12 Masehi).

Ada 3 peristiwa penting yang bisa diambil pada masa ini, yaitu :

1) Perbedaan antara Feng Shui aliran bentuk dan aliran kompas menjadi begitu nyata.

2) Penggunaan kompas Feng Shui, yang kita sebut dengan Luo Pan mulai umum.

3) Aliran kompas menjadi semakin populer daripada aliran bentuk, dan pada masa ini telah tercatat lebih dari 120 macam aliran Feng Shui kompas.

Pakar – pakar yang ahli dalam masa ini antara lain :

Chen Xi Yi, Wu Jing Luan, Liao Jin Jing, Lai Wen Jun, dan masih banyak lagi lainnya.

6. Dinasti Yuan – Masa Kehilangan Ilmu Feng Shui (Abad 12 – Abad 13 Masehi).

Ini adalah masa yang paling suram bagi ilmu Feng Shui, mengapa ? Karena pada masa ini, raja-raja dinasti Yuan adalah orang-orang Mongolia (bangsa asing) yang mana mereka menjajah Tiongkok dengan berusaha menekan kebudayaannya agar tidak dapat berkembang.

Dalam dinasti ini banyak sekali buku-buku Feng Shuiyang dibakar, sehingga kehilangan jejak selama hampir 100 tahun. Tidak ada satu pakar-pun yang tercatat pada masa ini.

7. Dinasti Ming dan Qing – Ilmu Feng Shui Dipelajari Oleh Orang Awam

(Abad 13 – 19 Masehi).

Setelah dinasti Yuan digulingkan dan berdirinya dinasti Ming, ilm uFeng Shui sudah mulai berkembang lagi, akan tetapi ilmu ini sudah dipelajari oleh banyak orang awam dan tidak terbatas pada kaum cendekiawan kerajaan saja.

Pada masa ini ada beberapa peristiwa penting yang bisa dicatat :

1) Konsep San Yuan Jiu Yun (3 era 9 periode) mulai diperkenalkan.

2) Pembedaan antara aliran San He dan aliran San Yuan semakin jelas.

3) Teori-teori dan aliran Feng Shui semakin banyak yang berlawanan, membingungkan dan saling menjatuhkan.

4) Karena kehilangan masa 100 tahun dijajah oleh orang Mongolia, banyak aliran yang membawa kembali ideologi Feng Shui dinasti Song dan Tang tanpa latar belakang yang jelas dan saling berlawanan.

5) Pada dinasti Qing, Feng Shui bintang terbang menjadi semakin populer.

Pakar-pakar yang ada pada masa ini cukup banyak, antara lain :

Liu Bo Wen, Leng Qian, Mu Jiang Chan Shi, Jiang Da Hong, Zhang Jiu Yi, Jiang Yao, Zhang Zhong Shan, Wen Ming Yuan, Ma Tai Qing, Shen Zhu Reng, Zhang Xin Yan, dan banyak lagi lainnya.

8. Berdirinya RRC – Ilmu Feng Shui dipelajari Di Seluruh Dunia (Abad 19 – Sekarang).

Setelah berdirinya RRC, Feng Shui mulanya dianggap sebagai ilmu takhayul dan membodohkan rakyat sehingga praktek-praktek ini mulanya dilarang oleh negara selama 50 tahun lebih dan hanya dipraktekkan di negara Hong Kong, Taiwan, dan negara-negara Asia Tenggara. Karena pemerintah RRC saat ini masih bersikap skeptis terhadap ilmu ini (tidak dilarang maupun didukung), sedangkan para perantauan Tionghoa sudah menyebar luas di seluruh dunia, maka keadaan di luar negeri tenang-tenang saja dan dapat menyebarkan ilmu ini secara bebas.

Sebagian dari mereka bertujuan untuk meneruskan kebudayaan dan tradisi, sedangkan sebagian yang lain bermaksud komersialisasi, sehingga dengan kemajuan teknologi informasi dan transportasi saat ini menyebabkan ilmu ini banyak mengundang peminat dari seluruh dunia tanpa batasan.

 

Sumber :

http://blackarsitek.blogspot.com

Published in: on 17 Desember 2012 at 6:13 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://dimasseptiyanto.wordpress.com/2012/12/17/sejarah-feng-shui/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: